spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Jahidin Ajak Stakeholder Optimalkan Peran untuk Sukseskan Pemilu

SAMARINDA – Anggota Komisi I DPRD Kaltim, Jahidin, mengajak semua stakeholder untuk mengoptimalkan peran untuk menjaga kedamaian dan keamanan pada Pemilu 2024. Menurut Jahidin, kesuksesan Pemilu 2024 tidak hanya bergantung pada penyelenggara pemilu, yaitu Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu), tetapi juga pada peran aktif dan positif dari pemangku kepentingan lainnya.

Ia mencontohkan media massa yang harus menyampaikan berita dan informasi yang akurat, objektif, dan berimbang. “Media massa harus menjadi sumber informasi yang dapat dipercaya oleh masyarakat. Jangan sampai ada berita hoaks atau fitnah yang dapat memecah belah persatuan dan kesatuan bangsa,” ujarnya, Senin (27/11/2023).

Selain media massa, Jahidin juga menyoroti peran Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) dan sejumlah lembaga lainnya yang berkaitan dengan penyiaran dan informasi. Ia berharap KPID dapat melakukan pengawasan dan penegakan aturan terhadap konten-konten yang disiarkan oleh stasiun televisi, radio, dan media sosial.

“KPID harus tegas dalam menindak pelanggaran-pelanggaran yang dilakukan oleh penyiaran, seperti menayangkan iklan politik yang tidak sesuai dengan ketentuan atau menyebarkan hoaks dan ujaran kebencian,” katanya.

Baca Juga:   Sigit Apresiasi Simposium Ketahanan Pangan dan Teknologi Informasi oleh Universitas Mulia

Jahidin juga mengapresiasi langkah-langkah yang telah dilakukan oleh KPU dan Bawaslu dalam persiapan Pemilu 2024. Ia berharap kedua lembaga dapat bekerja sama dengan baik dan transparan dalam melaksanakan tahapan-tahapan pemilu, mulai dari pemutakhiran data pemilih, penetapan calon, kampanye, hingga pemungutan dan penghitungan suara.

“KPU dan Bawaslu harus menjadi penyelenggara pemilu yang profesional, independen, dan kredibel. Jangan sampai ada kecurangan atau manipulasi yang dapat merusak legitimasi hasil pemilu,” tegasnya.

Jahidin menambahkan, optimalisasi peran stakeholder untuk mensukseskan Pemilu 2024 juga membutuhkan partisipasi dari seluruh elemen masyarakat. Ia mengimbau masyarakat untuk menggunakan hak pilihnya secara cerdas dan bertanggung jawab, serta menjaga situasi yang kondusif dan damai selama proses pemilu.

“Mari kita tunjukkan bahwa kita adalah bangsa yang demokratis, toleran, dan bermartabat. Jangan sampai kita terpecah belah karena perbedaan pilihan politik. Kita harus tetap bersatu demi kemajuan dan kesejahteraan Kaltim dan Indonesia,” pungkasnya. (ADV/RP)

BERITA POPULER